CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Jumat, 15 Maret 2013

Bahagia 1


21:38wib, Kelapa Gading

Well, malam ini cukup menyenangkan, tidak menemukan halangan yang berarti sih,
Pulang kampus tadi iseng-iseng makan durian sama oni, soalnya dari kemaren emang doi udah pengen banget makan duren katanya

Yah buat informasi aja, kalo gue sama oni itu durenholic, suuukaaaa banget sama duren dan dunia nya hehehee..

Lagi sambil nunggu si abang durennya ngebawain duren yang udah kita pesen , tiba-tiba datang seorang ibu-ibu yang udah agak  berumur gitu (mungkin umurnya sekitar  40an) lagi ngegendong punggung anak kecil umur 6tahunan, meminta sedekah didepan meja tempat gue makan duren sama oni, tanpa di komando lagi, dan seperti kebiasaan gue sama oni langsung ngeluarin uang yang ga seberapa tapi gue yakin banget buat si ibu-ibu itu berharga buat nyambung makan esok hari..

Nah pas ada ibu itu, si abang durennya dateng bawa durennya,

Tiba-tiba si oni langsung nyeletuk , “bu mau duren bu?” sambil senyumin  si ibunya

“cucu ibu mungkin mau neng” jawab si ibu dengan agak lirih

Langsung si oni ngambil tisu, dan gue pada saat itu lagi megang biji duren naroh deh itu biji diatas meja, dan ngebantuin oni ngambilin 3 buah duren  dan langsung dikasih ke cucunya si ibu,

Oni juga sempat nanya dimana si ibu tinggal,dan si ibu juga ceritain kalo cucunya itu yatim piatu karena bapak ibunya udah ga ada L sempat ngobrol sedikit  dan si ibu permisi pergi sambil bilang terima kasih dan mendoakan kami :D (doain ya bu biar cepet-cepet beres kuliahnya  hehe :D)

Setelah ibu itu pergi kita lanjutin ngobrol,gue iseng nanya ke oni arti bahagia..
sempat ngobrol-ngobrol dikit sambil mencomot dengan sangat penuh cinta si duren (walaupun agak kurang manis sih),

dan kemudian  gue membuka pembicaraan..

“oh ya ce’ (ce’ itu sebutan gue buat oni dan sebaliknya) kemaren gue kan ngebaca obrolan di grup gitu, tentang makna sebenarnya bahagia, dan apa sih bahagia itu..”

*oni masih dengan sangat antusias mencomot daging duren sambil dengerin kelanjutan darin penjelasan gue*

“mungkin buat beberapa orang bahagia itu kalau punya rumah gedong, punya tas furla, punya rumah gedong, bisa jalan-jalan ke luar negeri, mungkin secara nyata seperti itu,tapi tau ga sih lo sebenarnya hakikat bahagia 
itu?”

*oni masih sibuk dengan durennya dan ngedengerin lagi*

“bahagia itu sebenarnya berasal dari mindset kita loh!!” jawab gue dengan antusias

“kalau pikiran kita bahagia terus, maka apa yang kita lihat pasti akan terasa bahagia, bahagia itu juga bukan apa yang berdampak terhadap kita, kadang tanpa kita sadari saat kita lagi dalam situasi kondisi yang tidak menyenangkan, lalu kita datang ke suatu tempat, tanpa kita sangka, dengan hadirnya kita aja ke suatu tempat itu bisangebuat orang lain bahagia, selama masih ada orang lain yang senyum dengan kehadiran kita, yang masih bisa ketawa karena bercandaan kita itu bis adisebut bahagia juga, bahagia ga harus tentang apa yang kita rasain, bisa jadi orang lain melihat kita juga udah bahagia kok :D”

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar